Menlu : Barang Dari Filipina Tidak Perlu Lewat Surabaya Dengan Dibukanya Jalur Ro-Ro Davao-Bitung

Menlu Retno menjawab pertanyaan wartawan di Sofitel Philippines Hotel, Manila, Jumat (28/4).

FILIPINA , 28 Apr 2017 -Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi mengemukakan, kesepakatan pemerintah Indonesia dan pemerintah Filipina untuk membuka Jalur Pelayaran Ro-Ro Davao (Filipina) – General Santos –  Bitung (Manado) akan menghubungkan titik-titik yang berjauhan dari pusat untuk menjadi lebih dekat.

“Kalau dulu misalnya ada barang yang mau dikirim dari Davao ke Bitung maka barang itu harus mutar melalui pelabuhan ke Surabaya dulu baru naik lagi ke Sulawesi. Dengan adanya Ro-Ro maka jalur itu akan dipotong langsung dari Davao City, kemudian General Santos, turun ke Bitung,” kata Retno kepada wartawan di Sofitel Philippines Hotel, Manila, Jumat sore.

Pernyataan tersebut disampaikan Menlu menanggapi komitmen kerja sama Indonesia dan Filipina di bidang transportasi, untuk meluncurkan Jalur Pelayaran Ro-Ro Davao-General Santos- Bitung, pada Minggu .

Kesepakatan dicapai dalam pertemuan bilateral kedua negara yang dihadiri oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Presiden Filipina Rodrigo Roa Duterte, di Istana Malacanang, Manila, Filipina, Jumat sore.

Menlu Retno Marsudi mengatakan, sudah ada pembicaraan dengan beberapa menteri yang mendampingi Presiden mengenai barang-barang apa saja yang nanti dicoba untuk tambahkan sehingga Ro-Ro itu bisa dimanfaatkan secara langsung.

“Jadi satu dari aspek konektivitas, dua dari aspek perdagangannya, yang ketiga dari aspek people-to-people contact,” jelas Retno seraya menambahkan,  dengan adanya Ro-Ro, selain sebagai bukti peningkatan kerja sama bilateral, ini juga mendukung pembangunan kita dari pinggir, dari timur, dan juga mendukung konektivitas ASEAN.

Sangat Baik

Secara keseluruhan Menlu Retno Marsudi menjelaskan, pertemuan bilateral delegasi pemerintah Republik Indonesia yang dipimpin langsung oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) dengan delegasi pemerintah Filipina yang dipimpin oleh Presiden Rodrigo Roa Duterte, berlangsung dengan sangat baik, produktif, dan sangat bersahabat.

Di dalam pertemuan tersebut, lanjut Menlu, kedua Presiden  membahas mengenai masalah upaya peningkatan kerja sama ekonomi.

“Sebagaimana tadi yang Presiden sampaikan, bahwa di bidang ekonomi ini tampak jelas kemitraan Indonesia yang kokoh dengan Filipina di tengah situasi ekonomi dunia yang melesu kita masih bisa mencapai kenaikan perdagangan bilateral lebih dari 32%,” tutur Menlu.

Menurut Menlu, Filipina itu juga menjadi mitra bagi industri strategis Indonesia. Mereka memesan kapal, dan memesan pesawat buatan PT DI kita. “Mereka adalah mitra untuk kerja sama industri strategis Indonesia,” ujarnya.

Menlu juga menyampaikan mengenai masalah sudah diratifikasinya perjanjian batas ekonomi ekslusif antara Indonesia-Filipina.

Ia menjelaskan, kemarin dari pihak Indonesia selesai. dan dari pihak Filipina mengatakan sudah pada tahap yang akhir. “Jadi mudah-mudahan pada tahun ini Filipina juga bisa menyelesaikan  proses ratifikasinya sehingga kita bisa pertukarkan. Ini adalah merupakan bukti dari komitmen pemerintah untuk mengintensifkan negosiasi,” terang Retno.

Diingatkan Menlu, untuk negosiasi perbatasan maritim termasuk diantaranya, bukan merupakan hal yang mudah. Tahun lalu kita bisa melakukan ratifikasi dengan Singapura, tahun ini kita ratifikasi ZEE dengan Filipina. Pada saat yang sama mencoba untuk mengintensifkan negosiasi untuk landas kontinen.

“Tadi pagi saya juga bicara dengan Menlu Vietnam untuk hal yang sama, mengintensifkan negosiasi untuk menyelesaikan ZEE dengan Vietnam. April kemarin kita sudah ketemu tapi masih banyak hal yang harus kita jembatani,” papar Menlu.

Mengenai masalah kerja sama maritim, menurut Menlu. kedua Presiden tadi menyampaikan pentingnya kerja sama untuk menjaga keamanan perairan di wilayah sekitar kedua negara.

“Kedua Presiden menekankan kembali pentingnya masalah keamanan maritim di perairan sekitar Indonesia dan Filipina,” jelas Menlu.

Adapun mengenai transnational organized crime, Menlu menjelaskan, Indonesia meminta joint working group kita untuk diadakan pada tahun ini.

“Kita memiliki MoU untuk kontra terorisme yang sudah akan habis,” ungkap Menlu seraya menambahkan, dirinya sudah konsultasi dengan Kepala BNPT, dan Indonesia akan minta agar MoU itu diperbaharui kembali.

(UN/RAH/ES) MHI 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s