96 WNI Program Amnesti Arab Saudi 2017 Berhasil diPulangkan Kemlu RI

JAKARTA ,10 Juni 2017- Kementerian Luar Negeri berhasil memfasilitasi kepulangan 96 WNI peserta Program Amnesti Arab Saudi 2017. Rombongan yang tiba pukul 14.00 hari Sabtu, 10/6 dengan maskapai Saudi Arabian Airlines bernomor SV 822.

Sebelumnya, Pemerintah Arab Saudi telah meluncurkan kampanye ‘Nation without violation’ atau Wathon Bila Mukholif dengan memberlakukan Program Amnesti tahun 2017. Program ini dilaksanakan selama 90 hari sejak 29 Maret 2017 bagi para WNA pelanggar peraturan keimigrasian, kependudukan dan ketenagakerjaan untuk kembali ke negaranya dengan biaya mandiri tanpa dikenai denda.

Mereka yang ikut program ini tidak dimasukkan dalam daftar cekal, sehingga dapat kembali ke Arab Saudi. Pemerintah Kerajaan Arab Saudi menargetkan 1 juta WNA pelanggar untuk kembali ke negaranya tahun ini.

“Ini kan bagian dari program pemutihan yang diberikan Pemerintah Arab Saudi dan dari awal kita sudah mempersiapkan mengenai masalah registrasinya dan sebagainya. Tim dari Jakarta waktu itu, Direktur Perlindungan WNI dan BHI memimpin tim untuk melakukan perbantuan,” jelas Menlu Retno L.P Marsudi di Pejambon .

Program Amnesti tersebut akan berakhir pada 24 Juni 2017. Setelah itu, Pemerintah Arab Saudi akan memberlakukan law enforcement. Otoritas Arab Saudi akan melakukan penangkapan atau razia WNA yang masih melanggar aturan keimigrasian, ketenagekerjaan dan kependudukan, penerapan sanksi denda keimigrasian, penahanan di kantor-kantor detensi imigrasi hingga deportasi ke negara asalnya.

Pemerintah RI berharap agar para WNI Overstayers/Undocumented dan masyarakat Indonesia yang memiliki sanak saudara para WNI Overstayers yang masih tinggal di Arab Saudi untuk tetap memanfaatkan sisa waktu Program Amnesti seoptimal mungkin.

Dalam catatan Kemlu, saat ini sebanyak 610.518 WNI tinggal di Arab Saudi. Hingga 5 Juni 2017, Perwakilan RI di Arab Saudi mencatat sebanyak 11.226 WNI peserta amnesti dengan rincian 2.149 laki-laki dewasa, 7.509 perempuan dewasa dan 1.568 anak-anak yang terdiri dari 809 anak laki-laki dan 759 anak perempuan.

“Dari jumlah tersebut, 5.724 WNI telah dan sedang menunggu jadwal kepulangannya ke Indonesia,” demikian ditulis dalam rilis Direktorat Perlindungan WNI dan BHI.

Perwakilan RI di Riyadh dan Jeddah telah memfasilitasi para WNI peserta amnesti mulai dari pendaftaran peserta, penerbitan dokumen perjalanan (Surat Perjalanan Laksana Paspor), hingga pendampingan pembuatan izin bagi para WNI meninggalkan Arab Saudi.

Upaya Perwakilan RI tersebut tidak dapat dipisahkan dari kolaborasi dengan unsur masyarakat Indonesia di Arab Saudi seperti lembaga swadaya masyarakat dan tokoh-tokoh masyarakat Indonesia di Arab Saudi.

Sementara Pemerintah RI melalui koordinasi antar Kementerian/Lembaga telah melakukan berbagai upaya agar para WNI Overstayers/Undocumented dapat memanfaatkan Program tersebut dengan optimal.

Pemerintah melakukan berbagai upaya baik melalui sosialisasi intensif dan menyentuh akar rumput maupun penugasan Tim Perbantuan Teknis untuk mendukung pelaksanaan pelayanan yang dilakukan Perwakilan RI di Arab Saudi. Tim Perbantuan Teknis melakukan pendataan, penerbitan dokumen perjalanan dan surat keterangan bagi anak WNI peserta Amnesti hingga penanganan pasca ketibaan para WNI di Indonesia.

(Yo2k) MHI 

(sumber: Dit. PWNI dan BHI/Dit. Infomed)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s